Berita Terbaru :
Mengenal Dua Ulama Besar Pendiri NU dan Muhamadiyah Melalui Film
Machfud Arifin-Mujiaman Ajak Warga Surabaya Perangi Kecurangan di Pilwali
Ujian Hafalan Al-Quran di Tengah Pandemi
LSM LKHPI Bertekad Pecahkan Persoalan Hukum, Ekonomi, Sosial dan Politik
KPU Surabaya Gelar Deklarasi Kampanye Damai
Pemkot Surabaya Kembali Lakukan Rapid Tes di Tempat
Ratusan Taruna-Taruni Ikuti Pelayaran Ke Pulau Terluar
Anjlok, Harga Sayur di Lumajang
Kepepet Biaya Nikah, Pemuda Asal Kupang Ini Bobol Toko
Sepuluh Tahun Bupati Sambari Mengabdi, Banyak Pembangunan Monumental di Kabupaten Gresik
Pernyataan Sikap atas Keputusan Presiden Mengangkat Eks Anggota Tim Mawar di Kementerian Pertahanan
Bermain Judi Online 5 Warga Diamankan
Seorang Gadis di Bawah Umur Digilir Tujuh Pemuda
Langgar Protokol Kesehatan Polisi Bubarkan Kegiatan Lomba Layangan
Swab Pertama 127 Nakes Negatif, Tunggu Hasil Swab Kedua
   

Perang Twitter
Inspirasi DIS  Sabtu, 30-05-2020 | 22:21 wib
Reporter :
Dahlan Iskan. Foto: Ricardo/JPNN.com
pojokpitu.com, Trump ternyata masih sibuk sendiri. Ia belum bisa diganggu untuk mikir perang lawan Tiongkok. Presiden Amerika itu lagi perang sendiri: melawan Twitter. Jumat kemarin Presiden Donald Trump mulai menembakkan pena-nya. Ia menandatangani dekrit presiden: agar UU 230 Tahun 1996 direvisi. Kalau perlu dicabut.

Sasarannya: Twitter --sebagai perusahaan. Juga Facebook dan YouTube. Terutama Twitter.

Dengan dekrit itu, platform seperti Twitter bisa diperkarakan. Kalau terbukti bersalah bisa dipenjara. Atau diminta ganti rugi.

Trump memang lagi sewot pada Twitter. Ia menilai Twitter menyensor unggahannya.

Minggu ini saja dua kali. Yang kali pertama postingan tentang pemungutan suara. Di negara bagian California. Yang dilakukan secara online --akibat Covid-19.

Trump --lewat unggahannya di Twitter-- menilai pemungutan suara dengan cara itu penuh kecurangan.

Twitter sebenarnya tidak memblokade postingan Presiden Trump itu. Follower Trump --yang 80 juta orang -- tetap bisa membacanya. Namun "redaksi" Twitter memberi catatan: perlu dicek, apakah faktanya begitu.

Unggahan kedua: soal kerusuhan di Minneapolis. Trump mengunggah Twitter yang dianggap mengagungkan kekerasan.

Begini bunyinya: "Begitu penjarahan dimulai penembakan juga dimulai". Bunyi Twitter presiden seperti itu dianggap justru membakar kerusuhan.

Follower Trump tetap bisa membaca unggahan itu secara lengkap. Namun "redaksi" Twitter memberi catatan bahwa bunyi unggahan seperti itu melanggar kebijakan isi Twitter. Yakni mengagungkan kekerasan tadi.

Di Kota Minneapolis --kota terbesar di negara bagian Minnesota-- memang terjadi kerusuhan tiga hari. Dimulai Rabu lalu. Gegaranya: orang kulit hitam tewas setelah lehernya ditindih dengkul polisi kulit putih di tahanan.

Ciri-ciri orang itu, George Floyd, dinilai sama dengan yang diceritakan oleh pemilik toko ke nomor pengaduan 911. Kata pemilik toko: baru saja ada orang kulit hitam membayar dengan uang palsu.

Tindakan polisi kulit putih itu dikecam habis --termasuk oleh para pimpinan polisi di semua negara bagian. "Tidak ada pelajaran seperti itu di pendidikan polisi," kata mereka.

Orang itu tidak bersenjata. Sudah ditelikung pula. Pun sudah ditengkurapkan di tanah. Kok lehernya masih ditindih dengan dengkul. Padahal, orang itu sudah berteriak-teriak minta tolong --karena sulit bernafas.

Saya bisa merasakan suasana Minneapolis sekarang ini. Beberapa kali saya ke sana. Itu wilayah yang masyarakat kulit hitamnya besar sekali. Terutama keturunan Somalia.

Banyak juga imigran Suku Hmong --sejak Amerika kalah di perang Vietnam. Di kota inilah mal terbesar di Amerika berada: Mall of America.

Anggota DPR Amerika pertama yang berjilbab juga dari kota ini: Ilhan Omar. Kota Minneapolis menjadi lebih ramai karena mepet dengan kota besar lainnya: St Paul.

Kini kerusuhan itu menular ke banyak kota lainnya: termasuk Los Angeles.

Twitter akan melawan dekrit presiden itu. Termasuk lewat pengadilan. Demikian juga Facebook dan YouTube.

Namun banyak juga yang mendukung Trump. Terutama dari golongan konservatif --yang mengelompok ke Partai Republik.

Senator dari Florida, Marco Rubio, setuju dengan Trump. "Kalau Twitter sudah menyeleksi konten berarti Twitter sudah sama dengan penerbit media," ujarnya.

Twitter, katanya, tidak lebih dari penerbit surat kabar.Pokoknya perang melawan sosmed ini akan seru.

Trump memang dikenal sebagai "Raja Twitter". Tiap pagi pekerjaan utamanya mengunggah twit.

Di situ ia mengancam. Di situ ia melecehkan lawan. Pun di situ menekan kanan-kiri. Termasuk lewat kalimat-kalimat menyudutkan.

Selama 2,5 tahun menjadi presiden ia sudah mengunggah 170.000 twit. Ia juara dunia.

Ia memang merasa tidak mungkin lagi menggunakan media mainstream. Yang hampir semua justru menyerangnya. Ia justru memberi nama koran seperti New York Times dan Washington Post sebagai produsen berita palsu.

Harapannya tinggal di Twitter. Namun belakangan Twitter juga sudah seperti itu.

Ia begitu kecewa. Ia tahu, bisa jadi, dekrit itu tidak realistis. Begitu sulit proses merealisasikannya, tetapi siapa tahu bisa untuk menekan Twitter.

Tentu benar-benar masih banyak proses yang harus dilewati. Sebelum dekrit itu bisa dilaksanakan. Termasuk DPR harus banyak bersidang. Pun pula harus memperdebatkannya. Belum lagi kalau harus lewat pengadilan.Sampai pun pilpres November nanti, dekrit itu pasti belum akan bisa dilaksanakan.

Perang itu masih panjang, tetapi bukan berarti Trump melupakan tantangan Tiongkok. Amerika masih sibuk menggalang kekuatan. Yang sudah mendukung --masih sebatas pernyataan-- adalah koalisi tetapnya: Canada, Australia, dan Inggris.

Jepang masih mikir-mikir. Uni Eropa bahkan tidak akan mengekor. India juga tidak.

Itulah hasil monitoring saya sampai tadi malam.

Tiongkok tentu perlu mengejar "Pertamax" Twitter-nya Trump. Siapa tahu pernyataan perangnya juga diunggah lewat Twitter.

Saya sendiri tidak banyak tahu lagi tentang Twitter. Yakni sejak --ah, saya lupa sejak ada peristiwa apa.(***)


Berita Terkait

Juan de Onate

Ledakan Momentum

Rumah Ghozi

Perang Twitter
Berita Terpopuler
Karbak TNI, Santri Mendapatkan Pelajaran Kedisiplinan dan Budidaya Udang Vaname
Peristiwa  21 jam

Langgar Protokol Kesehatan Polisi Bubarkan Kegiatan Lomba Layangan
Peristiwa  6 jam

Selain di Ngawi, Warga Madiun Juga Jadi Korban Sasaran Peredaran Upal
Peristiwa  20 jam

LSM LKHPI Bertekad Pecahkan Persoalan Hukum, Ekonomi, Sosial dan Politik
Opini  3 jam



Cuplikan Berita
Janji Datangkan Samurai 500 M, Korban Justru Tertipu Rp 18 M
Pojok Pitu

Diduga Akibat Puntung Rokok Dibuang Sembarangan, Savana Kawah Wurung Terbakar
Pojok Pitu

Hingga Malam Hari Bukit Bentar Terbakar, Petugas Masih Lakukan Pemadaman Manual
Jatim Awan

Kebakaran Gudang Margomulyo, Tiga Isi Gudang Ludes Dilalap Api
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber