Berita Terbaru :
Kisah Pilu Penjual Tempe, Distigma Negatif Akibat Data Rapid Tes Bocor
Terkendala Konversi Mata Uang, Calon Jemaah Dihimbau Tak Tarik Setoran di BPKH
Dewan Harap New Normal Kembali Geliatkan Perekonomian Masyarakat
Razia Masker, Petugas Temukan Pengendara Tak Memakai Masker
Jadwal Baru MotoGP 2020 Diharapkan Rampung Sebelum Akhir Juli
Dengan Protokol Ketat Santri Ponpes Zainal Hasan Genggong Kembali ke Pesantren
Karaoke Nekat Beroperasi Di Tengah Pendemi Covid-19, 7 Orang Diamankan
Belajar di Rumah Hingga Batas Waktu Tak Tertentu
Penjual Perlengkapan dan Oleh-Oleh Haji Terancam Rugi Puluhan Juta
TNI Polri Salurkan Puluhan Ton Beras Terhadap Warga yang Luput Bantuan Pemerintah
Sedikitnya 3 Wisata Kota Batu Akan Dibuka
   

Keputusan PSSI Tepat Dalam Situasi Darurat Corona
Olah Raga  Senin, 30-03-2020 | 08:17 wib
Reporter :
Jakarta pojokpitu.com, Persija Jakarta mengapresiasi keputusan yang dikeluarkan PSSI seiring dengan merebaknya wabah Virus Corona. Menurut tim berjuluk Macan Kemayoran, langkah penerapan status Force Majeure dan menghentikan kompetisi sampai 29 Mei dari PSSI, merupakan langkah yang tepat.

Direktur Olahraga Persija Ferry Paulus menegaskan klubnya sangat menghormati keputusan PSSI. Menurutnya langkah tersebut merupakan yang terbaik di tengah kondisi seperti ini.

"Kami tahu masyarakat Jakarta atau yang di luar Jakarta khususnya The Jakmania sangat mencintai Persija. Tetapi kita harus mengikuti keputusan pemerintah dalam memerangi virus corona. Semua ini untuk kebaikan kita bersama," kata Ferry di situs Persija.

Artinya, apa saja konsekuensi yang harus dilakukan oleh klub seiring status Force Majeure ini, harus dipenuhi. Salah satunya, termasuk pembayaran maksimal 25 persen gaji untuk pemain, pelatih, dan ofisial klub dari Maret, April, Mei, sampai Juni mendatang. 

Sebelumnya, PSSI mengirimkan surat tentang Kompetisi Liga 1 dan 2 2020 dalam status keadaan tertentu darurat bencana virus Corona (Covid-19). Surat tersebut menyatakan kompetisi Liga 1 2020 dihentikan dengan sttaus force majeure hingga 29 Mei.

Apabila status keadaan tertentu darurat bencana tidak diperpanjang pemerintah, maka kompetisi akan kembali dihelat setelah 1 Juli. Namun, saat pemerintah memperpanjang situasi darurat ini, maka secara otomatis kompetisi dihentikan.(dkk/jpnn/end)



Berita Terkait

Keputusan PSSI Tepat Dalam Situasi Darurat Corona
Berita Terpopuler
Sedikitnya 3 Wisata Kota Batu Akan Dibuka
Mlaku - Mlaku  10 jam

Belajar di Rumah Hingga Batas Waktu Tak Tertentu
Pendidikan  7 jam

Karaoke Nekat Beroperasi Di Tengah Pendemi Covid-19, 7 Orang Diamankan
Peristiwa  6 jam

TNI Polri Salurkan Puluhan Ton Beras Terhadap Warga yang Luput Bantuan Pemerinta...selanjutnya
Peristiwa  9 jam



Cuplikan Berita
Dua Balita Warga Ngagel Reaktif Positif Covid 19
Pojok Pitu

Satu Keluarga Tersapu Ombak, Satu Orang Tewas, Satu Lagi Hilang
Pojok Pitu

Ini Syarat Kuota Khusus Untuk Putra-Putri Tenaga Kesehatan Covid 19
Jatim Awan

Klaster Gowa Menambah Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Bondowoso
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber