Berita Terbaru :
Jumlah Pasien Sembuh 2 Orang, Namun Positif Bertambah 2 Orang
Tradisi Mandi di Laut Saat Lebaran Ketupat
Kabupaten Gresik Siap Menghadapi New Normal Dengan Penguatan Aturan
Masa Transisi New Normal Berlangsung Selama 14 Hari
Jawa Timur Sentuh Angka 4583 Orang Terkonfirmasi Positif Covid 19
Mobil Combat Laboratorium Sudah di Surabaya dan Akan Ditambah 1 Unit
HUT Surabaya, Masyarakat Berziarah Ke Makam Bung Tomo dan Dokter Soetomo
Surabaya Zona Merah, BIN Perpanjang Waktu Rapid Test Massal
Miliki Jiwa Sosial Tinggi, RT/RW di Surabaya Bentuk GERMAS Menangkan Machfud Arifin
Dengan Nasi Tumpeng, Walikota Surabaya Peringati Hari Jadi Surabaya Ke 722
Seorang Nenek Ditemukan Tewas Membusuk Di Dalam Rumah
Satu Keluarga Tersapu Ombak, Satu Orang Tewas, Satu Lagi Hilang
Antisipasi Covid - 19 Pasca Libur Lebaran, Ratusan Karyawan Pabrik Dirapid Test
Kuliner Khas Madura Yang Hanya Dibuat di Hari Ke-7 Setelah Lebaran
Pemudik Positif Covid-19, Keluarga dan Warga Rapid Test
   

WA ke Anak
Inspirasi DIS  Sabtu, 28-03-2020 | 17:23 wib
Reporter : Dahlan Iskan
pojokpitu.com, Banyak sekali pertanyaan seperti ini: mengapa angka kematian akibat Covid-19 begitu tinggi di Indonesia? Sampai 8 persen? Bahkan ada yang menyebut persentase kematian itu tertinggi kedua di dunia? Bahkan yang pertama?

Saya tidak setuju dengan cara menghitung seperti itu. Persentase itu terlihat tinggi karena diperbandingkan antara jumlah penderita dengan yang meninggal dunia.

Di Italia persentasenya memang tinggi tapi ada penjelasan ilmiahnya. Demografi di Italia menunjukkan jumlah orang tua sangat besar. Terbanyak kedua setelah Jepang.

Sedang di Indonesia? Semua orang tahu: demografi kita didominasi anak muda. Sampai muncul istilah Indonesia itu mendapat bonus demografi.
Saya memilih, logikanya yang dibalik.

Begini: persentase yang meninggal dunia akibat Covid-19 sudah disepakati antara 2 sampai 3 persen.

Maka kalau di Indonesia yang meninggal 25 orang, dan 25 orang itu adalah 3 persen, berapa 100 persennya?

Kira-kira 800 orang bukan?

Berarti yang sudah mengidap Covid-19 di Indonesia kira-kira 800 orang. Bukan 300 orang seperti data yang ada.

Berarti ada sekitar 500 penderita yang tidak diketahui siapa mereka, di mana mereka, sudah menularkan pada siapa saja.
Namun perhitungan saya ini juga hanya sebuah spekulasi. Jangan terlalu dipegang. Anggap saja ini sebuah kewaspadaan: bahwa kemungkinan besar banyak penderita yang masih beredar ke mana-mana.

Sebagai pendatang baru di grup Covid-19 sebenarnya kita punya keuntungan lebih:
1.    Tiongkok sudah berhasil mengatasinya. Tiongkok sudah tidak "rakus" lagi akan peralatan pencegah Covid-19. Kamis kemarin adalah hari pertama tidak ada lagi pasien baru di Wuhan. Sudah 0. Memang ditemukan penderita baru di tempat lain, tapi semuanya berasal dari luar negeri.

2.    Tiongkok punya kapasitas besar dalam memproduksi masker, baju pengaman, dan alat tes Covid-19. Dulu, begitu wabah ini muncul, Tiongkok mendorong banyak pabrik untuk menambah kapasitas. Saat ini ada 7 pabrik pembuat alat tes virus Covid-19 di sana.

Dalam situasi menguntungkan seperti itu mestinya kita bisa meningkatkan angka penduduk yang dites. Agar semakin banyak diketahui siapa yang sebenarnya sudah tertular. Untuk segera dilakukan tindakan.

Informasi yang saya peroleh dari Tiongkok: kapasitas produksi peralatan tes di sana, sekarang ini, mencapai 1,6 juta set sehari.

Sekali lagi, sehari.

Kapasitas seperti itu yang tidak ada ketika awal-awal Tiongkok diserang wabah. Kini mereka sendiri sudah tidak perlu jumlah yang banyak.

Mereka bisa sepenuhnya ekspor. Termasuk ekspor masker dan baju pelindung bagi dokter/perawat secara besar-besaran.

Dari segi ketersediaan fasilitas di pasar internasional kita diuntungkan.

Saya sendiri sangat ingin melakukan tes Covid. Saya adalah orang yang rawan terkena virus.

Saya berada di kategori semua golongan yang rawan: saya tua, saya banyak di kerumunan,  tiap hari saya minum obat justru untuk menurunkan kekebalan tubuh saya.

Namun saya tahu kemampuan tes di RS kita sangat terbatas. Saya juga belum termasuk yang mendesak untuk tes: tidak ada tanda-tanda terkena Covid-19.

Biarlah peralatan tes itu lebih diprioritaskan untuk mereka yang lebih membutuhkan. Yakni mereka yang sudah jelas ada tanda yang kuat --meski pun banyak juga yang terkena Covid-19 tanpa ada tanda-tanda.

Yang tanpa tanda itulah yang merasa aman. Beredar ke mana-mana. Menjadi penular.

Maka saya pribadi memutuskan untuk mengirim WA ke anak saya. Bunyinya begini:

"Abah akan lakukan tes hematologi darah lengkap untuk melihat leukosit dan limfosit. Jika leukosit tinggi atau di bawah normal,  dan limfosit Abah tinggi, berarti Abah harus mulai curiga."

Kalau normal, ok.

Kalau tinggi atau tidak normal Abah akan lanjut CT scan paru-paru. Untuk melihat apakah ada bercak atau tidak.

Kalau tidak, ok.

Kalau ada bercak barulah berusaha lanjut ke tes Covid.

Itu untuk kehati-hatian.

Baiknya banyak orang melakukan itu agar tidak semua antre tes Covid yang akan tidak terlayani.

Rasanya cukup Abah sendiri saja dulu yang tes, kalau ada kecurigaan barulah anggota keluarga kita yang lain.

"Ok?".

Anak Wedok saya pun mengirimkan petugas pengambil darah dari lab langganan saya.

Hasilnya?

Bukan soal keterbukaan informasi tapi Anda sudah bisa menduga sendiri.(***)

Berita Terkait

Perang Twitter

Sidang DPR

Vaksin Lebaran

Uang Mengalir
Berita Terpopuler
Politisi Golkar : Bu Risma Milik Warga Surabaya, Bukan PDIP
Metropolis  22 jam

Pemudik Positif Covid-19, Keluarga dan Warga Rapid Test
Covid-19  10 jam

Dianggap Pekerja Beresiko, Belasan Jurnalis Ikuti Rapid Test
Peristiwa  22 jam

Hujan Deras Mengguyur Kecamatan Sumawe, Desa Tambakrejo Terendam
Malang Raya  12 jam



Cuplikan Berita
Gelombang Tinggi Terjang Pantai Selatan Lumajang
Pojok Pitu

Puluhan Rumah Warga Pantai Sine Terendam Banjir Rob
Pojok Pitu

Banjir Terjang 5 Kecamatan di Tengah Pandemi Covid-19
Jatim Awan

Dua Truk Pasir Terseret Lahar Dingin Semeru
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber