Berita Terbaru :
FK3 Resmi Cabut Dukung Kelana Beralih Dukung Paslon Nomor Urut 1
Diduga Peninggalan Kerajaan Majapahit, Digali Secara Liar Oleh Oknum dan Kini Dikubur Kembali
Dampak Positif Covid, Merebaknya UMKM
Waspada Banjir, Kerja Bhakti Bersihkan Sungai Dari Sampah
Pelanggar yang Terjaring Operasi Zebra Tidak Ditilang Tetapi Dihipnoterapi
Kantor PLN Ponorogo Tutup Akibat Covid 19
Jaksa Agung Muda Pengawas Sidak Barang Bukti di Kejaksaan Negeri Sidoarjo
Sempat Ditahan di Malaysia, 154 Orang Pekerja Imigran Indonesia Asal Madura Dideportasi
Tiga Bos Nasional Turun Tangan Selesaikan Konflik Klenteng Tuban
Warga Datangi Balai Desa Tuntut Penutupan Kandang Ayam
Tolak UU Omnibus Law, BEM Malang Raya Gelar Aksi Demo
Bencana Angin Kencang, Sejumlah Pohon Tumbang Timpa Rumah
Hasil Otopsi Korban Pembunuhan Ada Tindak Kekerasan
Dinas Pendidikan Berlakukan Belajar Tatap Muka Tingkat SD-SMP Masuk Zona Hijau dan Kuning
Seorang Laki-Laki Tanpa Identitas Tenggelam di Sungai Bengawan Solo
   

Kanker Serviks Bisa Dicegah
Kesehatan  Senin, 17-02-2020 | 01:25 wib
Reporter :
Dr. Loo Kwong Sheng Spesialis Obstetric & Gynaeoncology, Gynaecology. Foto Istimewa
pojokpitu.com, Setiap hari kurang lebih 87 perempuan di Indonesia divonis menderita kanker serviks. Tidak semuanya selamat.

Lebih dari separonya harus berakhir dengan kematian, padahal itu semua bisa dicegah jika saja para perempuan di Indonesia mau melakukan deteksi dini.

"Caranya dengan tes skrining serviks secara teratur dan melakukan vaksin HPV," ujar Dr Loo Kwong Sheng Spesialis Obstetric & Gynaeoncology, Gynaecology.

Berdasarkan data dari Global Cancer Observatory terungkap bahwa per tahun ada lebih dari 32 ribu perempuan di Indonesia yang terkena kanker serviks.

Sebanyak 18 ribu di antaranya akhirnya tidak tertolong. Angka penderita kanker leher rahim di Indonesia masih cukup tinggi. Jika dirata-rata yaitu sekitar 24.5 kasus per 100 ribu perempuan.

"Kasus kanker serviks masih tinggi karena banyak perempuan yang belum sadar pentingnya melakukan deteksi dini untuk pencegahan. Padahal biaya untuk pencegahan itu jauh lebih murah dibanding harus melakukan pengobatan," ungkap Dr Loo

Kanker serviks disebabkan oleh infeksi human papilloma virus (HPV). Virus tersebut bisa menular dengan cara kontak langsung dengan kulit penderita. Mayoritas virus ini ditularkan melalui hubungan seksual.

Mereka yang terinfeksi HPV tidak serta merta langsung menderita kanker serviks. Beberapa perempuan bisa menghilangkan virus tersebut dengan sistem kekebalan tubuh yang mereka miliki.

Namun tentu saja mengandalkan sistem imunitas tubuh saja tidak dianjurkan. Itu karena infeksi HPV kadang tidak terdeteksi secara kasat mata.

"Jika infesksi berjalan selama bertahun-tahun, maka tubuh akan membentuk Cervical Intraepithelial Neoplasia (CIN). CIN inilah yang bisa berubah menjadi kanker serviks dalam 5-15 tahun kedepannya," jelasnya.

Karena itu untuk mencegah infesksi HPV yang bisa berlanjut menjadi kanker, disarankan untuk melakukan vaksinasi. Vaksin HPV bisa diberikan pada usia 9-45 tahun.

Sedangkan untuk skrining serviks dianjurkan untuk dilakukan pada orang yang sudah aktif secara seksual. Sebab ada alat yang dimasukkan ke kelamin.

Skrining serviks ada dua, yaitu dengan cara pap smear dan tes HPV. Jika hasilnya ada yang tidak normal, tidak perlu langsung cemas. Ada pemeriksaan lanjutan yang harus dijalani sebelum memastikan itu kanker serviks atau bukan, yaitu kolposkopi dan biopsi.

Kalau hasilnya ada CIN di leher rahim, operasi ringan bisa dilakukan untuk mengambilnya sebelum itu berubah menjadi kanker.

"Operasi tersebut bisa dilakukan dengan anastesi lokal. Jika sudah diambil, resiko terkena kanker serviks akan berkurang banyak. Namun tidak hilang seratus persen. Skrining serviks secara rutin tetap diperlukan," tandas dia.(chi/jpnn/yos)

Berita Terkait

Kanker Serviks Bisa Dicegah

Kenali Gejala Kanker Serviks Sejak Dini

Dalam Sehari 20 Perempuan di Jawa Timur Meninggal Akibat Kanker Serviks

Penting Buat Kaum Hawa: Ini loh Bahaya kanker Serviks dan Pencegahannya
Berita Terpopuler
Obyek Wisata Budug Asu Bisa Lewati 2 Jalur Berbeda
Malang Raya  10 jam

Tingkatkan Efektif Sekolah Daring di Sekolah Luar Biasa
Malang Raya  9 jam

Hasil Otopsi Korban Pembunuhan Ada Tindak Kekerasan
Peristiwa  4 jam

Tanaman Padi Rusak Diterjang Angin Kencang
Peristiwa  6 jam



Cuplikan Berita
Kebakaran Pemukiman Padat Penduduk, Dua Rumah Petak Ludes Terbakar
Pojok Pitu

Diduga Korsleting Listrik, Dua Kafe di Area Alon-Alon Kota Terbakar
Pojok Pitu

Banjir Lahar Ganggu Aktivitas Warga dan Penambang
Jatim Awan

Polisi Amankan 169 Orang Dalam Aksi Demo Lanjutan
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber