Berita Terbaru :
Begini Cara Santri Ngaji di Ruang Isolasi
Orkemiban, Minuman Tinggi Anti Oksidan Berbahan Daun Kelor
Dalam Keadaan Mabuk, Sekelompok Pemuda Merusak Warung Kopi dan Aniaya Orang
Tiga Tersangka Pengedar Narkoba Diamankan Polisi
Menteri Kelautan Dan Perikanan Cabut Permen Nomer 56 Tentang Ekspor Benih Lobster
31 Kabupaten di Jawa Tmur Berpotensi Terjadi Kekeringan
Karena Diputus Pacar Terjadi Penculikan dan Penganiayaan
Maling Alat Alat Bengkel Dimassa
Tahun Ajaran Baru Akan Berlangsung Secara Virtual
Pemkab Akan Rapid Tes Seluruh Santri Gontor
Pasar Lumbung Pangan Target Menjangkau Ke 28 Kabupaten Kota di Jatim
Wakapolda Cek Perkembangan Covid 19 di Ponpes Gontor
Selama 14 Hari Terakhir Angka Kesembuhan Mencapai 2.150
JTV Mendapatkan Penghargaan dari KPID
Tukang Sopir Dealer Meninggal Secara Mendadak Di Kamar Mandi
   

Mengapa Orang Kota Lebih Rentan Terkena Diabetes?
Life Style  Minggu, 17-11-2019 | 01:25 wib
Reporter :
Foto ilustrasi dok pojokpitu.com
pojokpitu.com, Peringatan hari diabetes sesungguhnya mengingatkan kembali mengenai bahaya penyakit diabetes dan pentingnya menjaga kesehatan agar tidak mengalaminya di kemudian hari. Diabetes adalah penyakit metabolik yang sering hadir tanpa disadari dan sangat sering menyebabkan komplikasi.

Berdasarkan Federasi Diabetes Internasional tahun 2017, sebanyak 425 juta orang di seluruh dunia (hampir 9 persen penduduk dunia) mengalami diabetes.

Sementara itu, menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018, jumlah penyandang diabetes di Indonesia juga meningkat menjadi 8,5 persen dari yang sebelumnya 6,9 persen di tahun 2013.

Penyebab masyarakat kota rentan diabetes

Diabetes bisa terjadi akibat faktor keturunan. Keadaan ini biasanya terjadi pada kasus diabetes tipe 1, yang umumnya dialami oleh sejak anak-anak atau usia remaja. Kendati demikian, diabetes tipe 1 terbilang cukup jarang terjadi.

Data yang ada menyebut bahwa hampir 90 persen kasus penyakit diabetes adalah tipe 2 yang sebenarnya dapat dicegah. Sebab, diabetes tipe 2 disebabkan oleh penerapan gaya hidup yang tidak sehat, seperti konsumsi asupan tinggi gula, lemak, kalori, serta kurang olahraga.

Ironisnya, gaya hidup tersebut banyak ditemukan pada masyarakat Indonesia, khususnya mereka yang tinggal di perkotaan.
Fenomena itu sejalan dengan hasil Riskesdas tahun 2018 yang menobatkan Jakarta sebagai kota dengan angka kejadian diabetes tertinggi di Indonesia. Pasalnya, jumlah penyandang diabetes di Jakarta terus meningkat, dari awalnya 2,5 persen pada tahun 2013 menjadi 3,4 persen di tahun 2018.

Diperkirakan bahwa jumlah penyandang diabetes yang terdapat di Jakarta hingga saat ini mencapai lebih dari 250 ribu orang.

Sayangnya, data pasien diabetes yang terdaftar di Diabetes Surveillance Data dari Dinas Kesehatan hanya 12.775 orang. Artinya, masih banyak penyandang diabetes yang masih belum tercatat dan mendapatkan pengobatan yang tepat untuk penyakitnya.

Padahal, apabila kadar gula darah pasien diabetes tidak terkontrol dengan baik, komplikasi bisa segera terjadi. Beberapa komplikasi yang dimaksud, antara lain:

Hipoglikemia. Ini adalah kadar gula darah sangat rendah, yang dapat mengakibatkan pingsan hingga kematian
Hiperglikemia. Ini adalah kadar gula darah terlalu tinggi, yang dapat menyebabkan pingsan, infeksi, hingga kematian
Gangguan pada berbagai organ vital tubuh, seperti stroke, serangan jantung, kebutaan, infeksi paru, penyakit arteri perifer, infeksi kaki diabetes, kerusakan saraf, gagal ginjal, dan lain sebagainya.

Solusi diabetes untuk masyarakat kota

Untuk mencegah diabetes dan mengontrol gula darah agar tetap stabil, yang paling penting harus dilakukan adalah menjalani gaya hidup sehat. Memang, hal tersebut tidak mudah dilakukan, apalagi bila Anda hidup sebagai masyarakat perkotaan.

Salah satu hal yang memengaruhinya adalah kemunculan berbagai gerai makanan kekinian di setiap sudut kota.

Bahkan, tidak perlu susah-susah melangkahkan kaki untuk mendapatkan sajian tersebut, penduduk kota juga dimanjakan dengan berbagai aplikasi daring. Di mana, hanya dengan satu sentuhan jari, makanan dan minuman tinggi gula, kalori dan lemak tersebut dapat sampai ke tangan untuk dinikmati.

Kondisi diperparah dengan tingkat kesibukan yang dimiliki oleh penduduk kota, yang sering membuat mereka enggan berolahraga. Padahal, olahraga yang dilakukan secara rutin dan teratur dapat membantu menurunkan risiko penyakit diabetes serta komplikasinya.

Baik masyarakat kota atau desa, tinggi atau rendahnya risiko diabetes sebenarnya berasal dari dalam diri sendiri. Apabila bertekad untuk hidup sehat dengan menjalani pola makan yang baik dan berolahraga secara rutin, Anda pasti dapat menghindari penyakit mematikan tersebut. Karena pada dasarnya, sehat itu berawal dari diri Anda sendiri.(NB/RH/klikdokter)

Berita Terkait

Diabetes Tidak Bisa Disembuhkan, Kontrol dengan 5 Cara ini

Ini Alasan Penting Tidur Cukup Bagi Penderita Diabetes

Inilah Gejala Diabetes yang Sering Diabaikan

Manfaat Pepaya Bagi Penderita Diabetes
Berita Terpopuler
Pemancing Tersangkut Karang, Lalu Digulung Ombak
Malang Raya  9 jam

Ini Patut Menjadi Perhatian, Biker Tewas Dilindas Truk
Peristiwa  9 jam

Pemkab Bondowoso Akan Bangun Rumah Janda Tua Makan Daun Talas
Rehat  10 jam

Strategi Tabung Haji Dan Umroh Ringankan Beban Jamaah Saat Pandemi COVID-19
Ekonomi Dan Bisnis  7 jam



Cuplikan Berita
Viral Hasil Tes Rapid Peserta UTBK Berubah
Pojok Pitu

Dokter dan Satpam Postif Covid 19, Puskesmas Wates Mojokerto Ditutup Sementara
Pojok Pitu

Delapan Terkena Corona, Membuat Ribuan Karyawan PT KTI Diliburkan
Jatim Awan

Ternyata Satu Tersangka Pengambilan Paksa Jenazah Positif Covid 19
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber