Berita Terbaru :
Harapan Penemuan Obat Covid-19 Ada di Lamongan
Regrouping SD, Bangunan Tak Terpakai Dikembali ke Aset
Miliki Nilai Ekonomi Tinggi, Puluhan Hektar Pisang Raja Kresek Dibudi Daya
Panen Raya Hasil Perikanan Blitar, Cukupi Pangan Dimusim Pandemi
Wujudkan Ketahanan Pangan Dengan Manfaatkan Bozem Untuk Budidaya
Penyelenggara Pemilu, Komisioner, PPK PPS dan PPDP Wajib Rapidtes
Tim Gugus Tugas Lakukan Penyemprotan di Kantor BKPP
ASN Dispenduk Capil Kembali Dirapid Test
Tentukan 1 Zulhijjah, Kemenag Jadwalkan Pelaksanaan Ruqyatul Hilal
Penjual Sapi di Pasar Gondang Legi Masih Lesuh Jelang Idul Adha
Tahapan Pilkada Serentak, KPU Pacitan Gelar Rapid Test Massal
   

Heran Kesabaran
Inspirasi DIS  Kamis, 15-08-2019 | 10:50 wib
Reporter :
pojokpitu.com, Pada heran: mengapa Tiongkok begitu sabar? Tetap membiarkan demo di Hongkong berlarut-larut? Pun setelah melebihi 70 hari --rekor demo terlama di Hong Kong yang terjadi tahun 2014 itu. Pun setelah demo merambah ke soal kedaulatan negara: mencorat-coret lambang negara, menduduki dan merusak gedung parlemen, menyerang kantor polisi, membuang bendera negara ke laut dan disusupi pula seruan Hong Kong merdeka.

Pada heran.

(Penggunaan kalimat pada heran itu salah menurut kaidah bahasa Indonesia. Itu hanya terjemahan bahasa Jawa: pada nggumun. Namun tolong carikan gantinya yang maknanya pas).

Saya juga heran.

Kirain Tiongkok akhirnya turun tangan. Seperti saat peristiwa Tian An Men pada 1980-an. Ketika pedemo digilas. Yang luka politiknya tidak sembuh sampai sekarang.

Padahal dalam konstitusi Hong Kong memungkinkan untuk itu. Pemerintah Hong Kong bisa saja minta bantuan pusat.
Yang juga heran: tidak satu pun pedemo yang meninggal. Padahal serangan untuk polisi begitu jelasnya. Apalagi hinaan. Bully. Pun untuk keluarga mereka.

Kesannya, polisi sudah menjadi lawan rakyat.

Tiongkok rupanya tahu persis: begitu ada yang tewas celakalah. Bisa jadi martir. Akibatnya gerakan berikutnya bisa lebih besar. Lebih luas. Apalagi kalau yang tewas itu wanita. Atau mahasiswa.

Minggu sore lalu ada kecelakaan. Sebuah tembakan peluru lunak mengenai mata kanan seorang pendemo. Wanita. Geger.

Demo yang sudah agak reda membesar lagi. Ada momentum baru. Bahkan menduduki Bandara Internasional Hong Kong --salah satu yang tersibuk di dunia.

Melumpuhkannya. Memang tidak sampai 1 juta orang. Bahkan hanya ribuan, tetapi empat hari beruntun.

Bukan main.

Polisi tetap saja sabar.Hari kelima kemarin demo di bandara tetap diizinkan. Kali ini lokasinya yang dibatasi. Hanya di dua lokasi: terminal kedatangan kanan dan kiri. Tidak lagi mengganggu yang mau check-in.

Pemerintah Hong Kong juga sabar.

Pun pemerintah pusat.

Dalam konstitusi Hong Kong hak bersuara dan demo memang dijamin.

Pedemo pun begitu pintar. Mereka belajar banyak dari demo-demo masa lalu --yang sudah seperti makan harian di Hong Kong.

Tiongkok juga belajar dari masa lalu. Juga harus lebih pintar dari pedemo.

Tiongkok berhitung. Isu demo kali ini tidak terlalu kuat: soal ekstradisi itu.

Rasa keadilan orang Hong Kong sendiri mengatakan: tidak mau, tidak mau, tidak mau. Kalau Hong Kong jadi surga kejahatan. Menjadi tempat persembunyian pembunuh, koruptor, dan pelanggar hukum. Yang selama ini tidak bisa diekstradisi ke negara asal.Pedemo hanya tidak setuju karena dua hal: jangan sampai perkara politik pun akan diekstradisi. Dan di Tiongkok tidak akan mendapat perlakuan hukum yang fair dan adil.

Itu benar. Juga ada salahnya. Seolah ekstradisi itu hanya ke daratan. Dan seolah pasti begitu.

Padahal negara lain juga berkepentingan. Pembunuh pacar di Taiwan tidak bisa diekstradisi. Sampai sekarang.

Malaysia juga berkepentingan dalam kasus perburuan Jho Low. Yang jadi dalang korupsi terbesar di dunia itu.

Indonesia mestinya juga berkepentingan karena... saya lupa.(pul)

Berita Terkait

Dua Buku

Password Yudiu

Juan de Onate

Ledakan Momentum
Berita Terpopuler
Penjual Sapi di Pasar Gondang Legi Masih Lesuh Jelang Idul Adha
Ekonomi Dan Bisnis  9 jam

Tahapan Pilkada Serentak, KPU Pacitan Gelar Rapid Test Massal
Kesehatan  10 jam

ASN Dispenduk Capil Kembali Dirapid Test
Malang Raya  7 jam

Tim Gugus Tugas Lakukan Penyemprotan di Kantor BKPP
Peristiwa  6 jam



Cuplikan Berita
Viral Hasil Tes Rapid Peserta UTBK Berubah
Pojok Pitu

Dokter dan Satpam Postif Covid 19, Puskesmas Wates Mojokerto Ditutup Sementara
Pojok Pitu

Delapan Terkena Corona, Membuat Ribuan Karyawan PT KTI Diliburkan
Jatim Awan

Ternyata Satu Tersangka Pengambilan Paksa Jenazah Positif Covid 19
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber