Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Kesehatan 

Penyebab Kanker Otak seperti yang Diderita Agung Hercules
Rabu, 19-06-2019 | 11:00 wib
Oleh :
Jakarta pojokpitu.com, Agung Hercules kini dikabarkan tengah menderita kanker otak. Tepatnya glioblastoma stadium IV. Apakah penyebab kanker otak seperti yang dialami artis berusia 51 tahun ini?

Glioblastoma adalah tumor otak stadium lanjut yang bersifat agresif dan ganas, keganasan ini berasal dari sel glia pada otak. Sel tersebut turut membantu kerja dari sel saraf.

Kanker otak jenis glioblastoma, seperti yang diderita Agung Hercules, umumnya berlokasi pada bagian mana pun di otak, namun jarang menyebar hingga keluar otak. Sering kali, kondisi ini ditemukan pada orang berusia 45 hingga 70 tahun, namun jarang terjadi pada anak-anak.

Penyebab kanker otak

Setiap sel tubuh manusia mengandung DNA, yang salah satu fungsinya adalah mengatur bagaimana sel tubuh berkembang serta berfungsi. DNA akan membentuk gen yang turut menentukan fungsi sel tubuh Anda.

Beberapa gen dalam tubuh manusia akan membantu pengaturan pertumbuhan dan pembelahan sel, misalnya saja onkogen (berfungsi membantu sel tumbuh, membelah, serta hidup) dan gen penekan tumor/tumor suppressor genes (berfungsi menjaga pembelahan sel tetap terkontrol dan memastikan sel mati sesuai pada waktunya).

Secara umum, kanker disebabkan kelainan DNA yang menyebabkan onkogen menjadi aktif atau gen penekan tumor tidak berfungsi dengan baik. Akibatnya, pertumbuhan sel menjadi tidak terkontrol dan ganas.

Secara khusus, penyebab kanker otak belum dipahami dengan baik. Namun, diketahui beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker otak.

Paparan radiasi picu kanker otak

Faktor risiko kanker otak yang paling dikenal adalah paparan dengan sinar radiasi. Sering kali, seseorang terpapar radiasi untuk alasan pengobatan suatu masalah kesehatan, misalnya sebagai penanganan terhadap kanker jenis lain.

Paparan dengan bom atom juga dapat menyebabkan seorang terkena radiasi, walau kejadian ini lebih jarang ditemukan. Beberapa teknik pencitraan yang berfungsi membantu diagnosis pun juga menggunakan radiasi.

Misalnya saja pemeriksaan X-ray atau CT-scan. Risiko pemeriksaan ini dalam meningkatkan kemungkinan munculnya kanker otak belum diketahui. Namun, mengingat radiasi yang digunakan dalam pemeriksaan tersebut relatif kecil - jika dibandingkan dengan terapi radiasi untuk pengobatan kanker - maka diperkirakan risikonya pun juga lebih kecil.

Meski begitu, dokter menyarankan agar pemeriksaan tersebut tidak dilakukan tanpa indikasi yang jelas, terutama pada populasi beresiko seperti wanita hamil dan anak kecil.

Beberapa perubahan gen yang ditemukan pada penyakit bawaan tertentu ternyata juga meningkatkan risiko orang terkena kanker otak. Misalnya saja perubahan gen yang menyebabkan kondisi neurofibromatosis, Turcot syndrome, dan Li-Fraumeni syndrome.

Lebih lanjut, pekerjaan ternyata juga turut berkontribusi menjadi penyebab kanker otak. Terutama mereka yang bekerja berhubungan dengan pembuatan karet sintetis, penyulingan minyak, serta yang rutin terpapar pestisida atau vinil klorida (bahan kimia yang sering digunakan dalam industri untuk memproduksi polimer polivinil klorida).

Jadi, walaupun penyebab pastinya masih dipelajari lebih lanjut, sudah bisa diketahui beberapa faktor yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena kanker otak, seperti yang telah dijelaskan di atas. Di sisi lain, kanker otak seperti yang diderita Agung Hercules pun dapat muncul walaupun tanpa paparan berbagai faktor risiko tersebut. Yang terpenting, agar terhindar dari penyakit kanker ini, mulailah ubah gaya hidup Anda menjadi lebih sehat.(NP/ RVS/klikdokter)

Berita Terkait


Apakah Tidak Membersihkan Make up Picu Kanker Kulit?

Kenali Gejala Kanker Serviks Sejak Dini

Begini Cara Mencegah Kanker Otak Agar Tidak Seperti Agung Hercules

Digerogoti Kanker Kulit, Nenek Sebatang Kara Butuh Bantuan


Digerogoti Kanker Kulit, Nenek Sebatang Kara Butuh Bantuan

Waspada ! Kanker Otak Kini Serang Kalangan Muda

Bukan Perokok Tapi Kena Kanker Paru, Bisa Jadi ini Penyebabnya

Dinkes Sebut Khitan Cegah Kanker Serviks

Sponsored Content

loading...
Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber