Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Life Style 

Kadar Hormon Insulin yang Tinggi Bisa Sebabkan Keguguran
Jum'at, 15-03-2019 | 20:05 wib
Oleh :
pojokpitu.com, Sebuah studi baru menemukan bahwa kadar hormon insulin yang tinggi mengandung racun bagi sel-sel plasenta manusia, hingga berpotensi menyebabkan keguguran dan fertilasi. Telah lama diketahui bahwa wanita dengan resistensi insulin, juga memiliki tingkat keguguran yang lebih tinggi. Tetapi, alasan mengapa hal ini terjadi, belum bisa sepenuhnya dipahami oleh ahli kesehatan.

Studi kecil menunjukkan bahwa kadar insulin yang tinggi dalam tubuh juga bisa merusak plasenta, yang memainkan peran penting dalam membangun kehamilan.

Jika penelitian ini direplikasi dalam studi pada manusia, maka hal ini bisa menawarkan penjelasan untuk beberapa kasus keguguran atau mengarah pada solusi untuk menurunkan risiko keguguran.

Untuk studi keci yang diterbitkan di jurnal Fertility and Sterility, para peneliti meneliti sel-sel plasenta yang disebut trofoblas yang diambil dari tiga kehamilan trimester pertama dan mengekspos sel-sel itu pada insulin.

Insulin itu sendiri tidak bermasalah, karena merupakan hormon yang dibuat oleh pankreas yang membantu mengatur gula darah. Tetapi beberapa wanita mengembangkan apa yang dikenal sebagai resistensi insulin, di mana tubuh tidak merespon dengan baik terhadap insulin, kadang-kadang menyebabkan pankreas membuat semakin banyak hormon.

"Telah diketahui untuk sementara waktu bahwa wanita dengan resistensi insulin juga memiliki tingkat keguguran yang lebih tinggi," kata Dr. Zev Williams, direktur Pusat Kesuburan Universitas Columbia dan seorang penulis penelitian, seperti dilansir laman MSN, Kamis (14/3).
Tetapi mekanisme pasti di balik tautan ini tidak sepenuhnya dipahami. Dalam studi tersebut, sel-sel plasenta yang terisolasi dan sel-sel kontrol terpapar dengan jumlah insulin yang mensimulasikan tingkat kehidupan nyata orang-orang dengan resistensi insulin. Ini menyebabkan "kerusakan parah" pada sel-sel plasenta. "Biasanya insulin bertindak sebagai faktor pertumbuhan," tambah Williams.

Jika kita mengambil sel otot, sel hati, sel kulit, dan kita menumbuhkannya di hadapan peningkatan kadar insulin, maka sel-sel itu menyukainya. Ini membantu sel-sel tumbuh lebih baik. Satu-satunya sel yang tampaknya memiliki kebalikannya efeknya adalah sel trofoblas. Plasenta tampaknya sangat sensitif terhadap efek toksik dari insulin.

Temuan ini berkaitan dengan keguguran, karena plasenta, organ yang berkembang di rahim untuk mengirimkan oksigen dan nutrisi ke janin, penting untuk kehamilan yang sehat. "Plasenta, terutama pada awal kehamilan, memainkan peran yang sangat penting dalam hal membangun kehamilan dan membangun nutrisi dan pasokan oksigen yang baik untuk embrio," jelas Williams.

Dalam percobaan terpisah untuk penelitian ini, para peneliti mengekspos satu set sel plasenta baru pada insulin dan obat metformin, yang digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2. Mereka menemukan bahwa pra-perawatan sel dengan metformin memblokir efek merusak insulin.

Meskipun ini adalah obat diabetes, metformin juga digunakan oleh orang-orang dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS), gangguan ketidakseimbangan hormon yang umum.

Banyak wanita dengan PCOS juga memiliki sensitivitas insulin, dan metformin (meskipun secara teknis tidak disetujui untuk perawatan PCOS) kadang-kadang diresepkan untuk membantu menurunkan kadar gula darah dan insulin. Metformin juga bisa membantu pasien PCOS dengan kesuburan, meskipun tidak jelas bagaimana caranya.(fny/jpnn/pul)

Berita Terkait


Kadar Hormon Insulin yang Tinggi Bisa Sebabkan Keguguran


Sponsored Content

loading...
Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber