Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Infotainment 

Soal Pernikahan, Syahrini Minta Maaf ke Hotman Paris
Minggu, 03-03-2019 | 16:13 wib
Oleh :
Jepang pojokpitu.com, Penyanyi sensasional Syahrini akhirnya meminta maaf pada pengacara nyentrik Hotman Paris Hutapea. Dia merasa bersalah tidak mengundang pengacara kondang tersebut ke pernikahannya di Jepang.

Hotman Paris mengaku telah mendapat pesan dari Syahrini. Dalam pesannya, Syahrini meminta maaf tidak mengundang pengacara yang kerap mendampinginya itu.

"Tadi pagi dapat WA dari Syahrini. Dia minta maaf karena enggak ngundang Hotman ke Jepang," kata Hotman Paris dalam video yang diunggah ke Instagram, Minggu (3/3).

Menurut Hotman, Syahrini tidak mengundangnya karena pernikahan di Jepang dikhususkan untuk pihak keluarga. Oleh sebab itu, nantinya bakal ada undangan khusus untuk rekan lainnya.

"Bang maaf ya enggak ngundang ke Jepang, soalnya khusus untuk keluarga aja. Nanti buat abang tenang ada kok undangannya langsung," jelas Hotman Paris.

Seperti diketahui, Syahrini baru saja menggelar pernikahan dengan Reino Barack di Jepang. Akad nikah diadakan di Masjid Camiii Tokyo pada 27 Februari 2019 lalu.

Namun pernikahan Syahrini dan Reino Barack itu digelar tertutup. Prosesi dihadiri oleh tamu keluarga serta beberapa tokoh penting. (mg3/jpnn/yos) 


Berita Terkait


Syahrini dan Reino Barack Semringah Pamer Cincin Kawin

Soal Pernikahan, Syahrini Minta Maaf ke Hotman Paris

Mulai Hari Ini, Syahrini dan Reino Barack Sah Jadi Pasutri

Akhirnya Teteh Syahrini Udah Dilamar Reino Barack


Lepas Sophia Latjuba, Ariel Noah Makin Dekat Syahrini

Hotman Paris: Syahrini Berniat untuk Meminta Maaf

Foto di Jalan Tol, Syahrini Terancam Hukuman 18 Bulan Penjara

Wow! Syahrini Punya Kantong Doraemon yang Berisi Segebok Uang Rp. 100 an

Sponsored Content

loading...
Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber