Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Kesehatan 

Apakah Aman Minum dari Botol Plastik?
Senin, 07-01-2019 | 05:30 wib
Oleh :
pojokpitu.com, Air minum kemasan botol plastik biasanya jadi pilihan praktis saat berada di luar rumah dan cuaca panas. Namun, tanpa kita sadari, ada bahaya mengintai dari minuman berbotol plastik.

Seringkali minuman dalam botol plastik menjadi pilihan karena memberikan kesan simple dan praktis. Ada juga botol yang unik serta minimalis sehingga sering disimpan untuk digunakan kembali.

Namun, peneliti menyarankan lebih baik tidak minum dari botol air plastik karena bisa berpengaruh bagi kesehatan tubuh dan juga lingkungan.

Penelitian termasuk studi 2014 yang dipublikasikan dalam jurnal Environmental Pollution menunjukkan bahwa botol-botol air mungkin akan menjadi bahan kimia ketika disimpan pada suhu yang lebih tinggi - sesuatu yang diperdebatkan oleh industri.

Penelitian lain baru-baru ini membawa banyak perhatian pada apa yang disebut mikroplastik - atau potongan kecil plastik (biasanya menggambarkan partikel plastik di bawah 5 milimeter) - mencemari lingkungan dan dikonsumsi oleh orang-orang, tanpa pemahaman untuk apakah atau bagaimana mereka bisa memengaruhi kesehatan seseorang.

Tes yang dilakukan oleh Universitas Negeri New York di Fredonia sebagai bagian dari penyelidikan Orb Media menemukan bahwa sebagian besar - atau 93 persen - sampel air botol yang dievaluasi menunjukkan beberapa tanda kontaminasi dengan mikroplastik, meskipun hasil penelitian.

Para ahli mengatakan studi lebih lanjut diperlukan untuk memahami implikasi temuan pada mikroplastik tidak hanya untuk lingkungan tetapi juga untuk kesehatan manusia.

Sementara penelitian lanjutan diperlukan untuk menyelesaikan masalah, terutama di bidang mikroplastik, para ahli kesehatan mengatakan masih ada cara konsumen bisa menurunkan risiko mereka sehubungan dengan kekhawatiran lain yang telah dikemukakan tentang bahan kimia yang digunakan dalam beberapa plastik.

American Academy of Pediatrics menunjukkan bahwa BPA, yang digunakan untuk mengeraskan wadah plastik dan untuk melapisi kaleng logam bisa bertindak seperti estrogen dalam tubuh dan berpotensi mengubah waktu pubertas, mengurangi kesuburan, meningkatkan lemak tubuh dan memengaruhi saraf serta sistem kekebalan tubuh.

Lebih lanjut, phthalates, bahan kimia lain yang digunakan dalam produksi makanan industri yang fleksibel bisa memengaruhi perkembangan kelamin laki-laki, meningkatkan obesitas dan berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular.

Penggunaan jenis phthalates tertentu telah dilarang oleh Komisi Keamanan Produk Konsumen dalam beberapa produk perawatan anak seperti cincin gigi dan mainan lain yang mungkin mereka masukkan ke mulut mereka.

Karena anak-anak masih berkembang, para dokter secara khusus memasukkan risiko yang mungkin mereka hadapi. Namun, para ahli mengatakan orang dewasa harus melanjutkan dengan hati-hati untuk kepentingan mereka sendiri, juga.

"Ada langkah aman dan sederhana yang bisa dilakukan orang tua untuk membatasi paparan anak-anak dan dari diri mereka sendiri untuk bahan-bahan plastik ini," kata Dr. Leonardo Trasande, yang memimpin Divisi Pediatri Lingkungan dalam Departemen Ilmu Kesehatan Anak di NYU Langone Health di New York City, seperti dilansir laman MSN, Kamis (3/1).

Jika memungkinkan, hindari microwave makanan atau minuman, seperti susu formula dan ASI yang dipompa dalam plastik.(fny/jpnn/yos)

Berita Terkait


Apakah Aman Minum dari Botol Plastik?


Slank Konser di Atas Pangung Botol Plastik, Ajak Indonesia Bebas Sampah

Ribuan Botol Plastik Miras Dimusnakan Polres Situbondo
Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber