Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Peristiwa 

Calon Istri Khashoggi Tolak Undangan Trump
Senin, 29-10-2018 | 01:18 wib
Oleh :
Turki pojokpitu.com, Arab Saudi tetap percaya diri sekutu-sekutu mereka tidak akan berubah sikap hanya karena kasus pembunuhan Jamal Khashoggi. Apalagi sampai mengganggu hubungan dengan Amerika Serikat (AS).

"Hubungan dengan AS sangat kuat. Kami yakin Presiden Trump cukup rasional dalam menjalankan politik luar negeri," ungkap Menteri Luar Negeri (Menlu) Arab Saudi Adel Al Jubeir seperti dilansir The New Arab, Sabtu (27/10).

Lem penyatu dua negara itu adalah Iran. AS dan Saudi memang sama-sama menjadi musuh Iran. AS sudah lama bertikai dengan negara yang dipimpin Hassan Rouhani tersebut.

Pertikaian itu memanas setelah Trump mencabut kesepakatan nuklir. Sedangkan Arab Saudi juga jadi musuh bebuyutan Iran karena beda paham agama.

Pada bagian lain, tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz, terus mendesak agar kasus itu bisa dibuka ke publik. Dalam wawancara dengan stasiun TV Haberturk, dia menceritakan bahwa sepuluh jam saat dia menunggu di Konsulat Arab Saudi, Istanbul, seperti neraka.

Dia juga menolak undangan Trump untuk mengunjungi Gedung Putih. Dia merasa bahwa yang diperoleh di sana hanya ucapan belasungkawa. "Dari kacamata saya, itu hanya strategi untuk menarik simpati rakyat," katanya. (bil/c10/oni/jpnn/yos)

Berita Terkait


Calon Istri Khashoggi Tolak Undangan Trump

Erdogan Kembali Serang Arab Saudi soal Pembunuhan Khashoggi

Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber