Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Kesehatan 

Penelitian Ini Perlu Dibaca bagi Pesepak Bola Wanita
Senin, 15-10-2018 | 01:10 wib
Oleh :
New York pojokpitu.com, Otak wanita tampaknya lebih terpengaruh dengan menyundul bola daripada pria. Sebuah penelitian dengan pemindaian otak menunjukkan pola kerusakan yang berbeda antara pesepak bola wanita dibanding pria.

Wanita pada umumnya memiliki lebih banyak materi otak mereka yang terpengaruh, para peneliti melaporkan di jurnal Radiology.

Itu tidak selalu diterjemahkan sebagai sebuah gejala. Tak satu pun dari wanita dalam penelitian itu memiliki gejala lebih dari yang dilakukan pria, kata tim di Albert Einstein College of Medicine di New York.

Tapi itu mungkin membantu menjelaskan mengapa penelitian lain menunjukkan bahwa pemain sepak bola wanita lebih cenderung melaporkan gejala gegar otak daripada pemain laki-laki.

"Para peneliti dan dokter telah lama menyadari bahwa perempuan menjadi lebih buruk setelah mereka mengalami cedera kepala dibandingkan laki-laki, tetapi beberapa orang mengatakan itu hanya karena perempuan lebih bersedia untuk melaporkan gejala mereka," kata seorang profesor radiologi dan psikiatri di Albert Einstein yang memimpin tim studi, Dr. Michael Lipton, seperti dilansir laman NBC, Kamis (11/10).

Banyak diagnosis cedera otak bersifat subjektif, tergantung pada apa yang dikatakan orang-orang tentang apa yang mereka alami.

"Berdasarkan penelitian kami, yang mengukur perubahan objektif dalam jaringan otak daripada gejala yang dilaporkan sendiri, wanita tampaknya lebih mungkin daripada pria untuk menderita trauma otak akibat bermain sepak bola," jelas Lipton.

Tim Lipton mempelajari 49 pria dan 49 wanita yang semuanya bermain di liga sepak bola amatir.

"Para peserta ditanya seberapa sering mereka menyundul bola rata-rata selama setiap jenis sesi (latihan vs. kompetisi) dan di setiap pengaturan (dalam ruangan vs luar ruang), berapa kali per minggu mereka berpartisipasi dan berapa bulan per tahun mereka bermain sepak bola," tulis para peneliti dalam laporan mereka.

Kemudian para relawan mendapat jenis khusus pemindaian pencitraan resonansi magnetik yang disebut pencitraan tensor difusi. Pencitraan ini bisa menunjukkan kerusakan pada jaringan pada skala yang sangat halus.

Para wanita yang menyundul bola lebih sering memiliki delapan wilayah otak yang menunjukkan kerusakan, sementara pria memiliki tiga wilayah utama kerusakan.

Lebih banyak area otak secara keseluruhan cenderung rusak pada wanita dibandingkan pada pria.

"Volume lima kali lipat dari materi putih yang terkena dampak yang kami identifikasi pada wanita dibandingkan dengan pria menunjukkan beban yang lebih tinggi dari konsekuensi mikrostruktural di header wanita," tulis mereka.

"Temuan kami menambah semakin banyak bukti bahwa pria dan wanita mengekspresikan respons biologis yang berbeda terhadap cedera otak," jelas para peneliti.

Tidak jelas mengapa, tetapi para peneliti telah menunjukkan bahwa perempuan memiliki leher yang lebih kecil daripada laki-laki, yang bisa menyebabkan kepala bergerak secara berbeda, mungkin mengguncang dan merusak otak dengan cara yang berbeda juga. (fny/jpnn)

Berita Terkait


Penelitian Ini Perlu Dibaca bagi Pesepak Bola Wanita

Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber