Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Politik 

Berkantor di Madura, Gus Ipul Jadikan Ulama Penasihat
Senin, 19-02-2018 | 20:56 wib
Oleh : Budi Prakoso
Sampang pojokpitu.com, Calon Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (Gus Ipul) kembali menegaskan tekadnya untuk berkantor secara berkala di Madura. Calon nomor urut 2 itu ingin menjadikan kiai sebagai penasihat politik dan pemerintahannya.

Komitmen itu dia tetapkan bersama Calon Wakil Gubernur Puti Guntur Soekarno untuk mengawasi pelaksanaan program tambahan Satria Madura (Satu Triliun untuk Madura).

"Dengan berkantor di Madura secara berkala, saya dan Mbak Puti ingin memastikan pelaksanaan Satria Madura sesuai tujuan, dan kesejahteraan di pulau ini makin bisa dirasakan masyarakat," ujar Gus Ipul di Ponpes Raudlatul Ulum Arrahmaniyah (RUA) Pramian, Sampang, Senin (19/2/2018).

"Dengan demikian, masyarakat Madura pun bisa cepat merasakan manfaatnya," tambah Ketua PBNU itu.

Dua periode menjadi wakil gubernur, yang mendampingi Gubernur Pakde Karwo, Gus Ipul mengatakan, APBD Jawa Timur telah mengalokasikan anggaran untuk Madura, di berbagai bidang.

"Tahun 2017, dialokasikan sekitar Rp 1,7 triliun. Kalau ditambah Rp 1 triliun, ke depan menjadi Rp 2,7 triliun," kata Gus Ipul.

Menurut keponakan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) itu, tambahan Rp 1 triliun dipakai khusus untuk 3 fokus kebijakan. Yaitu, pembangunan infrastruktur dasar (sanitasi, rumah layak dan suplai air bersih), peningkatan sumber daya manusia (SDM), dan peningkatan ekonomi keluarga.

Gus Ipul ingin akselerasi pembangunan di Pulau Madura, yang mencakup empat kabupaten, bisa lebih cepat lagi. Karena, angka kemiskinan masih tinggi, juga indeks pembangunan manusia masih rendah. Keterbelakangan masih banyak mewarnai di Madura.

"Sebagai kader NU dan santri, yang berkecimpung di pemerintahan, saya ingin Madura lebih cepat lagi, tumbuh dan makin maju. Karena itu, dibutuhkan perhatian khusus, termasuk berkantor secara berkala di Madura," kata mantan Ketua GP Ansor itu.

Untuk keperluan itu, Gus Ipul berencana untuk menempatkan beberapa kiai di Madura sebagai penasihat pemerintahan.

"Di Madura, peran kiai sangat besar. Karena itu, di Madura, saya selalu sowan, bersilaturahmi, memohon doa dan restu. Dengan menempatkan kiai menjadi penasihat, semoga upaya mempercepat kemajuan Madura bisa terwujud," kata mantan Menteri Percepatan Desa Tertinggal itu.

Tentang teknis berkantor di Madura, ia menyebut Kantor Bakorwil Madura milik Pemprov Jawa Timur di Pamekasan bisa dimanfaatkan. Bisa pula berkantor di pondok pesantren.

"Kalau di pondok pesantren, otomatis semua tamu, nanti akan diterima di situ," ujar dia. Dengan berkantor di pesantren, ia berharap dimulainya tradisi baru, dimana Gubernur Jawa Timur menjadi lebih dekat dengan rakyat dan lapangan.

Tambahan anggaran Rp 1 triliun untuk Madura itu mendapat dukungan Pengasuh Pondok Pesantren Miftahul Ulum Al-Islamy dan KH Muhammad Ilyas Khotib. Juga dukungan dari pengasuh Pondok Pesantren RUA Pramian KH Chalili Masud dan putranya, KH Fahmi Ali Mukafi.

Kiai Ilyas mengusulkan perbaikan jalan di kawasan selatan Madura serta penciptaan kesempatan kerja. Kemudian sarana sosial seperti tempat olah raga juga minim di Bangkalan.

"Di sini, jangankan desa. Bahkan untuk kecamatan, tidak semua memiliki lapangan. Untuk upacara maupun peringatan 17 Agustus, menumpang di pesantren," kata dia.(end)


Berita Terkait


Relawan Fatayat dan Muslimat NU Lamongan Antusias Dukung Gus Ipul-Puti

Hadiri Acara Gus Ipul, 6 Kades Terkena Sanksi

Gus Ipul Ajak Generasi Muda Ikut Membangun Bangsa

Nobar Bonek Persebaya, Gus Ipul Akan Majukan Sepak Bola Jawa Timur


Libur Kampanye, Gus Ipul Sambangi Wisata Wego

Nobar Bonek Persebaya, Gus Ipul Akan Majukan Sepak Bola Jawa Timur

Menangkan Gus Ipul-Puti, PDIP dan PKB Pererat Konsolidasi

Jelang Pilkada Jatim, Gus Ipul Semakin Memperkuat Saksi dan Relawan di Jawa Timur
Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber