Berita Terbaru :
Laka Lantas Operasi Patuh Semeru Meningkat
Jatim Belum Layak Lakukan Sekolah Tatap Muka
Pertumbuhan Ekonomi Minus, Kemenhub Beri Konsesi Terminal Logistik
Akademisi Arsitektur : Warna Biru Alun-Alun Magetan Bagian Dari Simbol Kekuasaan
Pasangan OK Segera Deklarasi Parpol Pengusung
Unik, UWK Malang Gelar Wisuda Secara Drive Thrue
Meski Harga Gabah Naik, Petani Tak Jual Semua Hasil Panennya
Mendagri Bilang Ada Kepala Daerah Yang Tidak Serius Tangani Covid-19
   

Demi Rohingya, Menlu Retno Temui Aung San Suu Kyi demi Rohingya
Politik  Selasa, 05-09-2017 | 10:15 wib
Reporter :
Nay Pyi Taw pojokpitu.com, Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno LP Marsudi menggelar serentetan pertemuan dalam kunjungannya di Nay Pyi Taw, Myanmar, Senin (4/9). Diplomat senior itu langsung menemui tokoh-tokoh penting di Myanmar dalam rangka mencari solusi bagi persoalan warga Rohingya di Negara Bagian Rakhine.

Retno langsung menemui Panglima Angkatan Bersenjata Myanmar Jenderal Senior U Min Aung Hlaing dan State Counsellor Aung San Suu Kyi. Sebagaimana siaran pers Kemlu RI, pertemuan Retno dengan Suu Kyi berlangsung dalam suasana hangat.

"Saya hadir di Myanmar membawa amanah masyarakat Indonesia yang sangat khawatir terhadap krisis kemanusiaan di Rakhine State dan agar Indonesia membantu. Saya juga membawa suara dunia internasional agar krisis kemanusiaan di Rakhine State dapat segera diselesaikan," ujar Retno saat bertemu Suu Kyi.

Selanjutnya, Retno menyampaikan usulan Indonesia bertitel Formula 4+1 untuk Rakhine State. Empat elemen pertama dalam formula itu adalah mengembalikan stabilitas dan keamanan, menahan diri secara maksimal dan tidak menggunakan kekerasan, memberikan perlindungan kepada semua orang yang berada di Rakhine State tanpa memandang suku dan agama, serta segera membuka akses untuk bantuan kemanusiaan.

"Empat elemen pertama merupakan elemen utama yang harus segera dilakukan agar krisis kemanusian dan keamanan tidak semakin memburuk," tuturnya.

Di luar empat elemen itu masih ada satu lagi. Yakni elemen tentang pentingnya mengimplementasikan rekomendasi Advisory Commission on Rakhine State pimpinan Kofi Anan.

Upaya Retno mendekati Myanmar pun membuahkan hasil. Capaian penting dalam misi diplomasi kemanusiaan itu adalah disepakatinya Indonesia dan ASEAN terlibat dalam penyaluran bantuan kemanusiaan di Rakhine State. Mekanisme penyaluran dipimpin oleh Pemerintah Myanmar, namun melibatkan Komite Internasional Palang Merah (ICRC) dan beberapa negara termasuk Indonesia dan ASEAN.

Dalam pemberian bantuan ini, Indonesia selalu menekankan bahwa bantuan harus sampai kepada semua orang yang memerlukan tanpa kecuali. "Tanpa memandang agama dan etnis," tulis siaran pers Kemlu.

Sedangkan mengenai implementasi rekomendasi laporan Kofi Annan, pemerintah Myanmar  akan membentuk komite implementasi. Selain itu, Myanmar juga akan membentuk badan penasihat untuk mengawasi implementasinya.

Alumnus jurusan Hubungan Internasional FISIPOL Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta itu dalam pertemuan tersebut juga menyampaikan kepedulian dan komitmen tinggi LSM kemanusiaan Indonesia terhadap Myanmar. Dalam kaitan itu pula Retno menyampaikan tentang peluncuran Aliansi Kemanusiaan Indonesia untuk Myanmar (AKIM) pada tanggal 31 Agustus 2017.

Aliansi itu terdiri dari 11 organisasi kemanusiaan yang memprioritaskan bantuannya pada empat hal. Yaitu pendidikan, kesehatan, ekonomi dan relief. Komitmen bantuan yang diberikan oleh AKIM sebesar USD 2 juta.

"Saya mengharapkan pemerintah Myanmar agar dapat melanjutkan pemberian akses kepada AKIM karena selama ini telah bersama Pemerintah Indonesia dalam melaksanakan beberapa program," harapnya.(ara/jpnn/end)

Berita Terkait

Demi Rohingya, Menlu Retno Temui Aung San Suu Kyi demi Rohingya

Kekerasan Rohingya Berlanjut, Aung San Syuu Kyi Diam Saja ?
Berita Terpopuler
Pasangan OK Segera Deklarasi Parpol Pengusung
Pilkada  9 jam

Pertumbuhan Ekonomi Minus, Kemenhub Beri Konsesi Terminal Logistik
Ekonomi Dan Bisnis  6 jam

Meski Harga Gabah Naik, Petani Tak Jual Semua Hasil Panennya
Ekonomi Dan Bisnis  12 jam

Akademisi Arsitektur : Warna Biru Alun-Alun Magetan Bagian Dari Simbol Kekuasaan...selanjutnya
Life Style  8 jam



Cuplikan Berita
Ratusan Ibu Hamil Swab Massal di Gelora Pancasila
Pojok Pitu

Begini Pengakuan Bupati Menanggapi Pemakzulan DPRD Jember
Pojok Pitu

Karyawan Toko Tipu Korban dan Gelapkan Ribuan Lpg
Jatim Awan

Sebanyak 65 Guru SMP di Surabaya Reaktif
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber