Berita Terbaru :
Kadinkes Kabupaten Malang Sebut Adanya Penurunan Kasus Selama PSBB
Pasca Lebaran, Harga Daging Sapi dan Ayam Relatif Stabil
Menuju New Normal, Polwan Blitar Sisir Tempat Keramaian
Produsen Rokok Terdampak Pandemi Covid-19, Produksi Turun 40 Persen
Penerapan New Normal Bidang Industri di Jatim
PPDB Online, Baru 4 SMPN Penuhi Pagu Pendaftar Siswa
Tahun Ajaran Baru Mulai 13 Juli 2020
Sebanyak 200 Orang Warga Rungkut Ikut Tes Swab Dengan Mobile PCR BNPB
98 Persen Perawat Klaster TKHI di Asrama Haji Sembuh
Pemkab Fungsikan Kampus Stikes Jadi Ruang Isolasi
Dokter di Surabaya Meninggal Dunia Berstatus PDP
Kebutuhan Padi di Jatim Masih Surplus, Hanya Kedelai yang Kekurangan
Sejak Pandemi Covid 19, Angka Ibu Hamil di Jatim Meningkat Tajam
Suami Pasien Nomor 4 Terkonfirmasi Positif Covid 19
Hantam Truck, Pelajar SMP Terseret Hingga Tewas
   

Kisah Sukses Startup Gaet Investor
Ekonomi Dan Bisnis  Rabu, 15-04-2015 | 12:12 wib
Reporter :
Ilustrasi.net
Jakarta pojokpitu.com, Peran investor sangat dibutuhkan agar sebuah startup bisa berkembang menjadi bisnis yang besar dan maju. Pasalnya, suntikan dana segar dari investor diperlukan untuk ekspansi agar bisnis terus berkembang.

Sementara, tidaklah mudah meyakinkan investor hingga mau menyuntikkan dananya kepada startup.

"Investor itu sangat concern dengan kinerja dan kontinuitas sebuah bisnis. Jika sebuah startup mampu menunjukkan kinerja bisnisnya tumbuh secara kontinu, seorang investor tidak akan tanggung-tanggung menggelontorkan dananya," ujar Achmad Zaky, Founder & CEO Bukalapak, dalam keterangannya, Rabu (15/4).

Dia lantas berbagi pengalaman membangun Bukalapak. Awalnya, banyak investor yang menolak mentah-mentah proposal yang diajukannya. Namun, penolakan itu melecutnya untuk terus berbenah agar menjadi lebih baik lagi.

"Kami selalu menerima feedback positif dari para investor yang menolak proposal Bukalapak dan menjadi cara untuk memperbaiki Bukalapak," ujarnya saat menjadi pembicara di acara Echelon 2015 Startup Conference di Jakarta.

Dari penolakan-penolakan itu, Zaky berkesimpulan bahwa kunci keberhasilan agar dipercaya oleh investor kalau dia bisa membuktikan bahwa secara produk, Bukalapak adalah produk yang bagus, selalu berkembang secara berkelanjutan. Fakta inilah yang membuat Zaky bersama timnya terus memperbaiki kinerja Bukalapak.

Zaky juga aktif mengikuti berbagai konferensi yang ada kaitannya dengan startup. Tak hanya sekedar menjadi peserta pasif, Zaky juga rajin membangun jejaring memperkenalkan Bukalapak kepada semua orang dan calon investor. Hasilnya, setahun setelah berdiri, Bukalapak mendapat pendanaan dari Batavia Incubator, perusahaan gabungan dari Rebright Partners yang dipimpin oleh Takeshi Ebihara, Japanese Incubator dan Corfina Group.

"Dana segar dari Batavia ini kami gunakan untuk lebih mengembangkan Bukalapak. Kami mampu membuat kinerja bisnis Bukalapak tetap tumbuh secara konsisten (steady grow) bahkan tumbuh secara eksponensial," ujar Zaky.Kinerja Bukalapak yang mengkilap ini ternyata membuat Gree Venture asal Jepang tertarik untuk menyuntikkan dananya. Sekali lagi, Zaky mendapat pelajaran berharga saat diundang Gree ke kantornya di Jepang.

"Saya gagal total saat pertama kali mempresentasikan bisnis Bukalapak, padahal materi telah disiapkan secara matang. Waktu itu saya nervous, membuat saya tidak bisa menyampaikan materi secara baik," tuturnya.

Beruntung, Bukalapak diberi kesempatan kedua untuk presentasi lagi. Zaky berhasil menyakinkan petinggi Gree dan akhirnya Bukalapak memperoleh kucuran dana dari Gree.

"Kuncinya, sebagai startup harus memiliki kepercayaan diri atau self-confidence saat mempresentasikan bisnisnya. Percuma kalau bisnis bagus, tapi kita tidak bisa menyampaikan kepada orang lain melalui sebuah presentasi. Dan mestinya kalau bisnis kita bagus tentunya kita akan punya kepercayaan diri yang tinggi untuk menawarkan bisnis kita kepada investor," ujarnya.

Butuh waktu empat tahun sejak berdiri pada 2010, akhirnya Bukalapak mengumumkan investasi yang diperolehnya dari Aucfan, IREP, 500 Startups, dan GREE Ventures (serie A). Terakhir, pada Februari 2015, Bukalapak mendapatkan investasi serie B dari Emtek Group ? SCTV Group (PT Kreatif Media Karya).

Zaky mengingatkan bahwa kepercayaan investor ini harus diimbangi dengan keseriusan mengembangkan bisnis Bukalapak secara baik. Hal ini bisa dibuktikan dengan adanya transparansi usaha dan juga mulai menetapkan target dan tujuan yang jelas untuk Bukalapak.

Dia juga mengingatkan kepada semua startup yang telah memperoleh investor agar menggunakan dana tersebut semata-mata untuk mengembangkan usahanya. Ada dua istilah yang dikenal dengan kalangan startup terkait dana investor ini, yakni smart money dan dump money.

"Hindari dump money, yakni menggunakan dana investasi tersebut selain untuk kepentingan pengembangan bisnis yang berakibat kinerja bisnis turun atau bahkan bisa sampai bangkrut. Lakukanlah smart money, yang membuat bisnis startup semakin berkembang pesat," tegasnya.

Kiat sukses menggaet investor tersebut, ujarnya,  tidak hanya bisa untuk startup saja, tapi juga bisa digunakan oleh siapa saja yang sedang merintis usaha dan sedang membutuhkan investor atau tambahan modal usaha, termasuk para pengusaha UKM. (rl/sam/jpnn/pul)



Berita Terkait

Bukalapak Luncurkan Tambahan Fitur Pembayaran

Kisah Sukses Startup Gaet Investor
Berita Terpopuler
Alhamdulillah, 7 Pasien Dinyatakan Sembuh Dari Covid-19
Kesehatan  10 jam

Hantam Truck, Pelajar SMP Terseret Hingga Tewas
Peristiwa  6 jam

Dump Truk Muatan Batu Coral Terbakar di Jalur Ngawi-Cepu
Peristiwa  9 jam

Sebanyak 308 Pedagang Jalani Rapid Test, 2 Diantaranya Reaktif Covid-19
Peristiwa  12 jam



Cuplikan Berita
Gelombang Tinggi Terjang Pantai Selatan Lumajang
Pojok Pitu

Puluhan Rumah Warga Pantai Sine Terendam Banjir Rob
Pojok Pitu

Banjir Terjang 5 Kecamatan di Tengah Pandemi Covid-19
Jatim Awan

Dua Truk Pasir Terseret Lahar Dingin Semeru
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber