Berita Terbaru :
Rumah Ghozi
Dua Oknum LSM Diamankan Polisi, Diduga Peras Kades
Dwi Sasono Ditangkap Terkait Kasus Narkoba
Mobil Combat Laboratorium Sudah di Surabaya dan Akan Ditambah 1 Unit
Sebanyak 308 Pedagang Jalani Rapid Test, 2 Diantaranya Reaktif Covid-19
Gus Mamak : Ponpes Perlu Pehatian Pemerintah Hadapi Era New Normal
Ada Aktor Ditangkap karena Kasus Narkoba, Ini Inisialnya
Jumlah Kasus Corona di Jatim Bertambah 265
Ini Syarat Kuota Khusus Untuk Putra-Putri Tenaga Kesehatan Covid 19
Klaster Gowa Menambah Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Bondowoso
PSSI Pastikan Persiapan Timnas U-16 dan U-19 Jalan Terus
Bertahan Hidup di Tengah Pandemi Covid-19, Detailer Farmasi Menjual Kopi Keliling Dengan Sepeda Angin
Jatim Beri Kuota Khusus Untuk Putra-Putri Tenaga Kesehatan Covid 19 Masuk SMA/SMK Negeri
Ford Sematkan Fitur Ini di Mobil Polisi untuk Membunuh Virus Corona
Microsoft Mulai Gantikan Tugas Jurnalis dengan Robot
   

13 Negara Kaget, Jonan Bekukan Keanggotaan Indonesia di OPEC
Ekonomi Dan Bisnis  Kamis, 01-12-2016 | 11:13 wib
Reporter :
Ignasius Jonan. Foto: dok/JPNN.com
WINA pojokpitu.com, Indonesia bikin kejutan dalam sidang ke-171 Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC-Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak) di Wina, Austria, Rabu (30/11).

Tak mau ditekan negara-negara kaya minyak agar menurunkan produksinya, Indonesia memutuskan untuk membekukan sementara (temporarily suspend) keanggotaannya.

Wartawan Rakyat Merdeka Kartika Sari melaporkan, keputusan tersebut diambil dalam sidang yang berlangsung sekitar pukul 18.00 waktu Wina atau Kamis (1/12) dini hari WIB. Sidang alot dan tegang.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan yang menghadiri sidang tersebut menjelaskan, langkah pembekuan diambil menyusul keputusan sidang untuk memotong produksi minyak mentah sebesar 1,2 juta barel per hari, di luar kondensat.

Sidang, masih kata Jonan, juga meminta Indonesia untuk memotong sekitar lima persen dari produksinya, atau sekitar 37 ribu barel per hari.

"Padahal kebutuhan penerimaan negara masih besar dan pada RAPBN 2017 disepakati produksi minyak di 2017 turun sebesar 5 ribu barel dibandingkan 2016," kata Jonan.

Dengan demikian, menurut Jonan, pemotongan yang bisa diterima Indonesa adalah sebesar 5 ribu barel per hari.

"Sebagai negara net importer minyak mentah (crude oil), pemotongan kapasitas produksi ini tidak menguntungkan bagi Indonesia, karena harga minyak secara teoritis akan naik," ujar mantan Menteri Perhubungan itu, didampingi Dubes Indonesia untuk Wina, Rachmat Budiman dan Gubernur OPEC, Widyawan Prawiraatmadja saat sidang.

Keputusan tegas Jonan tersebut, tentu saja bikin kaget 13 negara anggota OPEC lainnya, yaitu, Arab Saudi, Iran, Irak, Gabon, Kuwait, Libya, Nigeria, Qatar, Uni Emirat Arab, Venezuela, Aljazair, Angola dan Ekuador.

Dengan pembekuan ini, Indonesia tercatat sudah dua kali membekukan keanggotaan di OPEC. Pembekuan pertama pada tahun 2008, efektif berlaku 2009. Indonesia memutuskan kembali aktif sebagai anggota OPEC pada awal 2016.

Jonan menegaskan, pembekuan sementara ini adalah keputusan terbaik bagi seluruh anggota OPEC. Sebab, dengan demikian, keputusan pemotongan sebesar 1,2 juta barel per hari bisa dijalankan, dan di sisi lain Indonesia tidak terikat dengan keputusan yang tidak sejalan dengan kepentingan nasional Indonesia.

Ini adalah sidang OPEC pertama yang diikuti Jonan sehingga kehadirannya membetot perhatian menteri-menteri perminyakan serta para petinggi organisasi negara-negara kaya minyak itu. Bahkan President OPEC Mohamed bin Saleh Al-Sada yang membuka sidang, dalam pidato sambutannya mengucapkan selamat datang kepada Jonan.

"Kami mengucapkan selamat datang kepada Menteri ESDM Indonesia Yang Mulia Bapak Ignasius Jonan yang untuk pertama kalinya mengikuti Sidang OPEC. Selamat datang dan bergabung dengan kami," kata Mohammed. (rakyat merdeka/rmol/jpnn/pul)

Berita Terkait

13 Negara Kaget, Jonan Bekukan Keanggotaan Indonesia di OPEC

Lima Negara Siap Investasi Sektor Migas
Berita Terpopuler
5 Jam Pencarian, Pemuda Penjaring Ikan Tenggelam Ditemukan Meninggal Dunia
Peristiwa  12 jam

Dua Balita Warga Ngagel Reaktif Positif Covid 19
Metropolis  10 jam

Microsoft Mulai Gantikan Tugas Jurnalis dengan Robot
Teknologi  9 jam

Bertahan Hidup di Tengah Pandemi Covid-19, Detailer Farmasi Menjual Kopi Kelilin...selanjutnya
Life Style  5 jam



Cuplikan Berita
Gelombang Tinggi Terjang Pantai Selatan Lumajang
Pojok Pitu

Puluhan Rumah Warga Pantai Sine Terendam Banjir Rob
Pojok Pitu

Banjir Terjang 5 Kecamatan di Tengah Pandemi Covid-19
Jatim Awan

Dua Truk Pasir Terseret Lahar Dingin Semeru
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber