Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Peristiwa 

Dita Anggraeni yang dirawat seadanya karena orang tuanya yang tak memiliki biaya. FOTO: JAWA POS GROUP
Kemana Bupati Mojokerto, Ada Warga Anda Butuh Pertolongan Medis
Kamis, 09-06-2016 | 14:26 wib
Oleh :
Mojokerto pojokpitu.com, Bocah 5 tahun Dita Anggraeni hanya bisa menangis. Balita asal Dusun Kenongo, Desa Mlirip, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, itu seakan tak kuat menahan sakit yang luar biasa dari luka lepuh di hampir 50 persen tubuhnya. Dita mengalami luka bakar serius saat bermain bersama dua temannya.

Mirisnya, putri pasangan Haryanto dan Martini itu tak lagi mendapat perawatan medis di rumah sakit. Sebab, orang tua Dita tak kuat membayar biaya pengobatan. Keluarga pun terpaksa memulangkan Dita yang dirawat di RSUD Dr Wahidin Sudirohusodo Kota Mojokerto sejak seminggu terakhir.

Kini Dita hanya menjalani perawatan seadanya di rumah. Setiap hari bocah yang duduk di bangku taman kanak-kanak (TK) tersebut hanya bisa menangis karena tak kuat menahan panas dari luka bakar yang dideritanya.

"Saya bawa pulang seminggu lalu. Terus terang, kami nggak punya biaya untuk membayar. Ayahnya juga kerja seadanya di Gresik," ungkap Satuah, nenek korban, saat ditemui Jawa Pos Radar Mojokerto kemarin (8/6).

Dia menuturkan, Haryanto yang hanya pekerja serabutan merasa tak mampu membiayai pengobatan di rumah sakit. Bahkan, tak ada satu pun anggota keluarga yang mengantongi kartu BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial) Kesehatan dari pemerintah.

Sebagai ganti rawat inap, Dita hanya menjalani rawat jalan di RS Hasanah setiap tiga hari dengan biaya Rp 250 ribu-Rp 300 ribu. "Biayanya pinjam dari saudara. Ini tadi habis kontrol, tapi gratis. Nggak tahu siapa yang mbayari," imbuhnya.

Satuah menyebutkan, kejadian nahas yang menimpa cucunya tersebut terjadi pada 23 Mei lalu. Dia mendapat kabar bahwa Dita mengalami luka bakar serius setelah bermain bersama dua temannya, Boim dan Nabil, di area makam desa setempat.

Berdasar cerita warga, waktu itu mereka bertiga bermain bakar-bakar sampah. Namun, api tiba-tiba membesar saat Boim tanpa sengaja menyiramkan bensin yang dibelinya dari SPBU terdekat. Nahas, Boim yang kaget lalu melemparkan bensin ke tubuh Dita.

Untung, terdapat kerumunan warga yang sedang memakamkan warga lain di lokasi tersebut. Tubuh Dita disiram pasir sebagai upaya pemadaman api. (far/ris/c5/ami/jpnn/pul)

Berita Terkait


Kemana Bupati Mojokerto, Ada Warga Anda Butuh Pertolongan Medis

Berusaha Padamkan Hutan, Seorang Warga Justru Ikut Tewas


Sponsored Content

loading...
Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber