Beranda       Nasional       Internasional       Life Style       Olah Raga       Opini       Sorot
Peristiwa 

Ilustrasi korban gempa Jepang di depan reruntuhan rumah. Foto: thejapantimes
Gempa Jepang: Stok Pangan Menipis, Pasar Saham Terguncang
Selasa, 19-04-2016 | 09:34 wib
Oleh :
TOKYO pojokpitu.com, Jepang masih sibuk. Dua gempa bumi berkekuatan 6,4 skala Richter (SR) dan 7,3 SR yang mengguncang Prefektur Kumamoto membuat semua perhatian ke sana.

Hingga kemarin (18/4), tidak kurang dari 30.000 personel tim penyelamat gabungan masih menyisir area gempa untuk mencari korban selamat atau mengevakuasi mayat.

"Masih banyak orang yang dilaporkan hilang. Karena itu, kami akan mengintensifkan misi penyelamatan dan pencarian korban. Nyawa manusia menjadi prioritas utama kami," tegas Perdana Menteri (PM) Shinzo Abe di hadapan parlemen kemarin.

Dalam waktu dekat, dia juga akan mendeklarasikan kawasan tersebut sebagai zona darurat. Dengan demikian, dana dan bantuan untuk rekonstruksi bisa lebih bebas mengalir ke wilayah itu.

Sejauh ini, jumlah korban tewas gara-gara dua gempa bumi yang mengguncang kawasan selatan Negeri Sakura pada Kamis (14/4) dan Sabtu lalu (16/4) itu mencapai 42 orang. Lebih dari 1.000 orang terluka dan sekitar 200 korban di antaranya parah. Sedangkan sedikitnya 250.000 warga lain terpaksa mengungsi karena tempat tinggal mereka masuk zona rawan gempa.

Tanpa listrik dan aliran air bersih, kondisi di tempat-tempat penampungan korban gempa pun membuat prihatin. Di Kota Aso, korban-korban selamat yang tinggal di tempat penampungan mengeluhkan minimnya bantuan pangan. Minggu malam lalu (17/4) para korban mengaku hanya menerima dua onigiri atau nasi kepal masing-masing. Sedangkan persediaan air bersih di tempat penampungan itu tidak mencukupi kebutuhan mereka.

"Tanpa air bersih dan listrik, kami tidak bisa melakukan apa-apa. Karena tidak ada televisi, kami sama sekali buta tentang informasi penanggulangan bencana," keluh Megumi Kudo, korban.

Dari Washington, Amerika Serikat (AS) menyatakan bahwa pasukannya yang berada di beberapa pangkalan militer di Jepang sedang mempersiapkan bantuan. Rencananya, mereka mengirimkan bantuan lewat udara. Sebab, akses darat menuju dua kota terdekat dengan episentrum Kamis dan Sabtu lalu, Kota Mashiki serta Kota Minamiaso, terputus.

Hingga kemarin, gempa susulan masih terus terjadi. Sedikitnya ada 500 gempa susulan, 70 di antaranya masuk kategori kuat dan bisa merobohkan gedung. Karena itu, pemerintah Kumamoto mengungsikan 250.000 warga lokasi paling berisiko. Seluruh penerbangan dari dan ke Kumamoto masih dibekukan. Shinkansen alias kereta peluru Jepang untuk sementara juga tidak beroperasi di kawasan selatan Pulau Kyushu.

Tidak hanya meluluhlantakkan Kumamoto, dua gempa itu juga mengguncang pasar saham Jepang. Sebab, sebagian besar perusahaan global yang beroperasi di kawasan tersebut belum beroperasi. Saham Sony Corp dan Toyota Motor turun 6,8 persen serta 4,8 persen. Sedangkan saham Nissan Motor dan Honda Motor anjlok 3 persen masing-masing. Saham Kyushu Electric Power, operator PLTN di Kyushu, juga turun sekitar 8 persen. (afp/reuters/bbc/hep/c11/ami/adk/jpnn/pul)


Berita Terkait


Gempa Jepang: Stok Pangan Menipis, Pasar Saham Terguncang

Lihat, Bayi Ini Selamat dari Gempa Dahsyat

Jepang Diguncang Gempa LAGI, Lebih Kuat, Banyak Korban

Berita Utama Lihat Semua

Berita Terkini Lihat Semua

Berita Terpopuler Lihat Semua

Surabaya Raya Lihat Semua

Rehat Lihat Semua



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber